Site icon Christian Fashion

Pembuat Konten Golloria di Youthforia, Mengubah Industri Kecantikan dan Menjadi Diri Aslinya


Pada akhir bulan April, pembuat konten Golloria membandingkan warna paling gelap dari Youthforia Date Night Skin Tint Serum Foundation, warna 600, dengan cat wajah hitam dan “tar dalam botol” dalam viral Tik tok video itu telah mengumpulkan lebih dari tiga juta suka pada saat penulisan. Dengan setetes alas bedak dan satu lagi lapisan cat wajah hitam di kedua sisi wajahnya, dia menunjukkan kurangnya warna dan memulai diskusi online setelahnya.

“Saya tahu video 'Darkest Shade' saya biasanya mendapat hasil yang sangat baik, tapi yang ini, saya mempostingnya di luar pandangan, di luar pikiran saya,” kata Golloria. Mode Remaja. “Saya mengirim pesan kepada manajer saya, 'Saya pikir ini mungkin akan menjadi viral, tapi saya tidak yakin karena saya belum pernah melihat hal seperti ini, tapi saya pikir itu akan terjadi.' Jadi saya punya firasat, tapi saya tidak mau punya firasat. Saya tidak ingin ini menjadi hal yang besar dan gila, dan tentu saja, itu adalah hal yang besar dan gila.”

konten TikTok

Konten ini juga dapat dilihat di situs web tersebut berasal dari.

Golloria, yang memiliki lebih dari satu juta pengikut di TikTok, telah membangun platform yang menangkap sisi baik dan buruk dari industri kecantikan. Meski ia membagikan berbagai konten seperti MELENGKUNG video, campuran bibir, dan banyak lagi, dia juga mendokumentasikan proses coba-coba yang dia temukan alas bedak yang sesuai dengan warna kulit dalam dirinya sendiri Seri “Nuansa Paling Gelap”.. Ini bukan pertama kalinya Golloria mengecam sebuah merek kecantikan karena tidak memperhitungkan pengguna berkulit kaya di akun media sosialnya. Ini juga bukan pertama kalinya dia memanggil Youthforia.

Dulu ketika merek tersebut merilis Date Night Skin Tint Serum Foundation pada tahun 2023, Goluria, Christina Abiola, dan pembuat konten lainnya menggunakan aplikasi sosial tersebut untuk menyoroti bahwa tidak satu pun dari 15 warna yang cocok dengan warna kulit mereka. Video mereka dengan cepat mendorong Youthforia untuk membuat pernyataan. Merek tersebut disebut rilis awal a “bukti dari konsep” dan menyatakan bahwa lebih banyak warna akan dirilis nanti. Meski dimaksudkan untuk menyembuhkan luka, sentimen di balik pernyataan tersebut membuat banyak pengguna kulit hitam dan coklat merasa seperti itu cerminan.

Menjelang perilisan rangkaian warna barunya, Youthforia sekaligus pendiri Fiona Co Chan membagikan berbagai video promosi di TikTok. Ini termasuk a klip Chan menggambarkan masalah dan kekhawatirannya dalam bisnis dan kehidupan pribadinya, serta a video di mana dia mencoba menemukan seseorang yang kulitnya cocok dengan warna paling gelap di mal setelah tampaknya tidak dapat menemukan model melalui casting tradisional.

Ketika warna baru akhirnya diluncurkan tahun ini, banyak pengguna yang tertarik dan meminta pembuat konten seperti Golloria untuk memposting video untuk mencobanya lagi. “Saya hanya merasa, pada saat itu, orang-orang sangat ingin saya mencobanya,” kata Golloria. “Mereka seperti, 'Golloria, silakan coba. Silakan coba.' Dan saya pikir itu karena video yang saya buat [in] September.”

“Menurut saya [in discussing] inklusi, sangat penting untuk membicarakan penebusan,” tambahnya. “Saya pikir merek dapat menebus dirinya sendiri. Saya pikir Anda hanya perlu mengusahakannya. Jadi saya bersedia mencoba Youthforia lagi.”

Golloria mengatakan awalnya dia ragu-ragu, “Pada awalnya, saya jelas tidak ingin membuat video karena saya hanya berpikir, 'Ini sangat menyedihkan. Ini sangat menyedihkan. Ada sesuatu di sini, dan itu hanya hitam.'”

“Meskipun saya tahu ada sesuatu yang tidak beres, saya tahu bahwa sangat penting untuk memulai percakapan,” tambahnya, dan dia senang bahwa “hal ini benar-benar memulai percakapan yang lebih besar tentang apa sebenarnya warna-warni, anti-Kegelapan, dan rasisme. seperti di industri kecantikan.” “

Golloria mengakui bahwa dia menerima banyak komentar negatif dan skeptis pada awalnya, termasuk beberapa orang yang meremehkan kekhawatirannya dan yang lain menyuruhnya untuk “mencampuradukkannya”, dan dia menjawab, “Saya bukan ahli kimia kosmetik. Saya seharusnya bisa untuk masuk ke Sephora mana pun dan mengambil bayangan saya, kontur saya, apa pun itu, tanpa pertanyaan. Dan saya pikir di situlah banyak orang merasa terputus.

Sejumlah pembuat konten lain memposting video yang mengonfirmasi kekhawatiran Golloria, berbagi pemikiran serupa, dan bahkan menunjukkan seperti apa produknya. Campuran. Golloria juga mengutip Javon Fordseorang ahli kimia kosmetik dan pendiri merek kecantikan dengan nama yang sama, yang membandingkan daftar bahan untuk warna Youthforia paling terang, 100, dan warna paling gelap, 600, penyorotan yang terakhir hanya memiliki oksida besi hitam sebagai pigmen, sedangkan yang pertama mencantumkan empat warna berbeda.

“Saya pikir Youthforia tidak terlalu peduli dengan kami, dan itulah masalahnya,” aku Golloria, sambil mencatat bahwa hingga tanggal wawancara kami, 17 Mei, merek tersebut belum mengeluarkan tanggapan publik terhadap kritik baru-baru ini. (Meski tidak disebutkan dengan jelas warna dasarnya, rupanya mereknya membuat pernyataan melalui Instagram pada 3 Juni. Postingan tersebut berbunyi, “Komitmen Kami untuk Menyediakan Produk Inklusif,” dan selanjutnya menjanjikan bahwa posisi internal baru akan dibentuk untuk meninjau produk. Youthforia tidak menjawab Mode Remajameminta komentar lebih lanjut.



Exit mobile version