Site icon Christian Fashion

Model Melawan Eksploitasi Saat Tindakan Pekerja Fesyen Menghantam Meja Gubernur Kathy Hochul


Para model meraih kemenangan besar atas praktik perburuhan yang eksploitatif di industri fesyen minggu lalu. Pada hari Jumat, 7 Juni, Undang-Undang Pekerja Mode Negara Bagian New York, A sepotong undang-undang yang disponsori oleh Senator Negara Bagian Brad Hoylman-Sigal bertujuan untuk membuat industri fashion lebih bertanggung jawab atas perlakuan terhadap model, disahkan majelis negara bagian setelah melewati senat sehari sebelumnya. Setelah tiga tahun membangun koalisi dari kelompok advokasi Aliansi Modelyang menghadapi penolakan besar dari badan tersebut, perkembangan terakhir ini memindahkan rancangan undang-undang tersebut ke meja Gubernur New York Kathy Hochul untuk ditandatangani.

Secara historis, model tersebut telah tunduk pada gangguan, eksploitasi keuanganDan pencurian upah dalam budaya yang menormalisasi keheningan. Dalam dekade terakhir, lusinan model telah bermunculan membahas pelecehan dan penyerangan di lokasi syuting serta praktik bisnis tidak adil dari instansi yang membuat mereka abai terhadap keuangannya.

Aliansi Model telah menjalankan saluran dukungan selama lebih dari satu dekade, di mana kami mendengar hampir setiap hari dari para pekerja dan calon model tentang berbagai masalah,” kata Sara Ziff, Pendiri & Direktur Eksekutif Model Alliance, kepada Mode Remaja. “Saat ini, tidak jarang model tidak mengetahui bisnisnya sendiri.” Banyak kontrak modeling yang mewujudkan hal tersebut model penandatanganan surat kuasa kepada agensi mereka dan tidak mempunyai suara dalam urusan bisnis mereka sendiri. “[Agencies] adalah orang-orang yang memesan pekerjaan, menegosiasikan segalanya, benar-benar mengetahui semua persyaratan pekerjaan, ruang lingkup, tingkat gaji, penggunaannya… Saya pikir itu sebenarnya adalah dasar dari banyak masalah lain di industri ini, termasuk berjalan di lokasi syuting dan kemudian muncul di tempat kejadian untuk melepas pakaian Anda atau pelecehan normal lainnya.”

Para model juga akan diberikan memo persetujuan 24 jam sebelumnya sehingga mereka mempunyai kesempatan untuk menolak pekerjaan jika mereka memiliki kekhawatiran dengan itikad baik tanpa adanya pembalasan, kata Ziff. Badan-badan juga akan mempunyai kewajiban untuk bekerja demi kepentingan terbaik model tersebut dan melakukan “upaya yang wajar untuk memastikan bahwa pekerjaan dan casting tidak menimbulkan risiko kerugian yang tidak wajar terhadap model tersebut.”

Agar undang-undang benar-benar efektif, penegakan hukum adalah kuncinya. Ziff mengatakan, jika aturan ini dilanggar, maka hukum akan membuat model tersebut mendapat bantuan hukum. Menurutnya, undang-undang tersebut akan “menjatuhkan sanksi perdata terhadap perusahaan pengelola yang melanggar tanggung jawab mereka berdasarkan undang-undang tersebut dan memberikan wewenang kepada Jaksa Agung untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan pengelola atas pelanggaran yang berulang kali dilakukan. Hal ini juga akan memungkinkan model untuk mengajukan keluhan kepada komisaris tenaga kerja, dan menolak untuk berpartisipasi dalam casting atau pemesanan karena niat baik mengenai kemungkinan pelanggaran, tanpa pembalasan.” Model juga akan memiliki kemampuan untuk mengambil tindakan hukum pribadi.

“Kami lega hukum akan memihak kami. Kami akan dapat membantu orang-orang yang datang kepada kami dengan masalah, dan mudah-mudahan ini akan mencegah banyak penyalahgunaan,” kata Ziff. Undang-undang ini hanya akan berlaku di negara bagian New York, namun kota ini adalah pemain utama dalam multi- Ziff berharap dapat menjadi preseden dengan tidak hanya menyoroti bagaimana undang-undang dapat mengubah eksploitasi dalam dunia fesyen tetapi juga memungkinkan para model memahami bahwa mereka memiliki hak dan dapat melakukan perlawanan dalam situasi yang tidak nyaman.

Exit mobile version